Pagani Masih Mengerjakan Hypercar Listrik

Masih belum jelas kapan kita akan melihat hypercar listrik Pagani. Produsen supercar ini telah menjajaki ide mobil listrik selama lebih dari lima tahun, namun masih memiliki banyak kekhawatiran tentang teknologi ini.

Pagani mengatakan bahwa hal ini dapat mengurangi apa yang membuat mobil-mobilnya begitu istimewa. Namun perusahaan ini juga belum menyerah pada ide tersebut.

Christopher Pagani, putra sang pendiri dan direktur pemasaran Pagani, mengatakan kepada CarBuzz bahwa mereka belum meninggalkan ide mobil listrik.

“Kami senang mengerjakan mobil listrik, dan kami masih mengerjakan proyek ini, jadi ini bukan bab yang tertutup bagi kami,” katanya kepada outlet tersebut.

Namun, Pagani juga mencatat bahwa hypercar listrik lebih dari sekadar kecepatan lurus.

“Bagi kami, performa adalah (dalam) dinamika kendaraan. Ini bukan jumlah tenaga kuda. Ini bukan kecepatan tertinggi.”

Perusahaan ini belum menghasilkan prototipe skala penuh, dan pada tahun 2023, Christopher mengatakan bahwa teknologi baterai saat ini terlalu berat untuk mobil listrik yang ingin dibangun Pagani.

Perusahaan ini berharap dapat berinovasi di bidang ini ketika mereka berhasil membuat kendaraan semacam itu.

EV Pagani mungkin tidak akan terjadi dalam waktu dekat, meskipun perusahaan percaya bahwa ini adalah upaya yang berharga. Meskipun demikian, dealer Pagani tidak tertarik, dan merekalah yang akan menjualnya.

Pagani tidak sendirian dalam melihat ketidaktertarikan pada hypercar listrik. Mate Rimac mengatakan awal tahun ini bahwa pelanggan kelas atas sudah menjauhi mobil seperti itu, menginginkan mesin pembakaran dan pengalaman berkendara analog.

Ketika harga kendaraan listrik turun dan menjadi arus utama, pelanggan kaya akan ingin membedakan diri mereka dari massa, yang akan membantu memberikan Pagani dan para pesaingnya banyak bisnis untuk tahun-tahun mendatang.

Super Car